Diam saja, daripada Ghibah :)

Tulisan ini disadur dari Facebook Ummu Azzaky/ Bunda Kaska :) Semoga kita bisa dijauhkan dari dosa Ghibah, Aamiin..

Dalil dosa ghibah udah sering kita denger.

Bagaikan memakan bangkai saudaramu sendiri.

Siapa yg buka aib org lain, Allah akan bukakan juga aibnya. Bicarakan org sesuai keadaan org tsb (dimana orgnya kalo ada disitu akan kurang suka) maka itulah ghibah. Bicarakan org tdk sesuai keadaan org tsb itulah fitnah.

Fitnah itu termasuk dosa besar.

Bicarakan keburukan org makin lama makin nikmaaattt.. Terussss aja. Makin busuk makin seru. Dan dlm hati2 kita tanpa sadar ada perasaan “gue ga kaya gitu..gue lebih baik dari dia”. Atau “kalo gue jadi dia si mestinya dia tuh mikirr.. ” “mestinya dia gini gini…” “kalo aku mah yah…” dst. Seolah menganggap org yg melakukan keburukan tuh ga mikir…kita lebih jago menyelesaikan masalah tsb.

Jika kamu sebarkan keburukan org lalu org itu bertaubat dan kburukan masi terus disebarkan, maka kelak azab Allah menimpa yg mnyebarkan atau menyebut2 terus akan mngalami hal yg dia sebarkan. Na’udzubillaah. Bukan namanya karma. Itulah azab Allah.

Gimana bun spy ga terjebak pd ghibah? 

Yg berat itu memang menjaga lisan. Tahanlah lidahmu dr bicarakan kburukan org lain. Tiap pagi anggota badan lain was2 dgn si lisan ini. Krn jika lisan baik smua ikut baik. Lisan buruk ntr smua ikut ga selamat.

Jika mau bicarain org… pikir sebentar :

1. Saya bicarain untuk apa. Apakah cari solusi atau skedar curhat ga perlu. Misalnya critain kburukan ibu A ke suami. Mksdnya cuma curcol bete atau minta dikasi masukan..atau solusi.

Krn org lain yg tau keburukan dr kita…artinya kita udah nempelin “cap” di org yg kita bicarain itu…jd kalo tmn kita ktemu si A itu maka dia akan inget “oh ini si ibu A yg sifatnya bgini bgini bgini.”—dosanya ga kebayang panjang bgt. Pdh kdg org2 tsb ga kenal..gara2 kita kasi info hati2 mrk kena “racun” ikut ngjudge sesuatu yg blm tentu bener.

Kalo niat pgn dpt saran pastikan kita bicara mmg dgn nada org minta saran..bukan nada emosi sewot.

2. Jgn sebut namanya saat bercerita. Ganti nama dgn fulan atau fulanah. Si A atau si B. Atau sebut saja Bunga (kaya di koran koran…:p) Jd yg kita critain itu ga usahlah org lain tau orgnya. Cukup ambil hikmah dari kisahnya saja.

3. Jauhi kumpulan yg mmg suka bicarain org. Hindari. Krn azab Allah nimpa kalo kita dsitu gmn. Baru bisa selemah2 iman. Kalo bisa ngelarang atau nasehatin ya bagus…kalo ga bisa ya minimal jgn ikutan.

4. Perbanyak dzikir. Mengingat Allah. Lidah ga mgkn dalam 2 kondisi sekaligus. Kalo lagi bicara kebaikan pasti ngga bicara kburukan. Kalo lg bicara buruk..ga mgkn bicara baik. Kalo lg inget Allah akan ada kontrol untuk terhindar dari ghibah.

5. Perbanyak dan hafalkan hadits ancaman bahaya lisan. Dan iming2 kalo kita bisa menjaga lisan. Spy inget. Ada harap dan ada takut.

Bbrp ayat dan hadits terkait:

“Dan apabila mrk mndengar yg tdk bermanfaat, mrk berpaling darinya.” – Q.s Al Qashash: 55

“Hai org2 beriman, jika dtg kpd kalian org fasik membawa berita, maka periksalah dgn teliti agar kalian tdk menimpakan suatu musibah kpd suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yg menyebabkan kalian menyesal atas perbuatan kalian itu.” – Q.s al Hujurat: 6

“Amal apakah yg dicintai Allah? Maka para sahabat diam. Tdk ada seorang pun yg menjawab. Beliau bersabda, “Yaitu menjaga lisan.” – H.r Baihaqi

“Semoga Allah merahmati seorang hamba yg berbicara lalu ia mendapatkan manfaat. Atau diam. Lalu ia selamat.” – H.r Baihaqi

“Sesungguhnya kamu selalu dlm keadaan selamat selama kamu diam. Bila kamu berbicara akan dicatat sbg amal yg menguntungkan atau mencelakakanmu.” – H.r Thirmidzi dan Thabarani

“Sesungguhnya ssorg berbicara satu kata yg tidak ia anggap sbg sesuatu yg berbahaya, tapi ia terjerumus ke dlm neraka selama 70tahun.” – H.r Thirmidzi

“Sesungguhnya Allah membenci 3 perkara pada kalian : Qila wa qola (katanya bgini…katanya begitu), Membuang2 harta, Dan banyak bertanya.” – H.r Bukhari

“Diantara bagusnya islam sesorang ialah meninggalkan hal hal yg sia sia.” – H.r Tirmidzi

Kalo di medsos, berlaku juga ghibah dgn ketikan tangan. Ketik2 status keburukan org, komen ga jelas, ikutan setuju pd topik bahas keburukan org, membully org, menyebarkan berita yg blm tentu benar. Kita bahkan mgkn lupa pernah menulis hal2 buruk tsb. Tp malaikat tidak pernah lalai sekejap pun dlm melakukan tugasnya.

Kelak terbelalak tabungan pahala atau tabungan dosakah.

“Ucapan anak Adam akan merugikan dirinya, tidak menguntungkannya, kecuali amar maruf atau nahi munkar, atau berdzikir kpd Allah.” – H.r Tirmidzi

Barakallaahu fiikum

Saya masih berlatih juga untuk tidak ngelakuin ghibah (kadang masih gatel aja mulut pengen ngomentarin apaaaa gitu haha XD). Yg sudah saya coba:

  1. Ga nonton tv lokal, terutaman sinetron, ftv, acara hiburan dan infotainment (termasuk yg berdasarkan fakta ituuu :p)
  2. Menyortir teman dan mengurangin baca2 info di socmed. Belum tentu info yg dishare bener semua. Ada juga beberapa org yg jadiin socmed tempat pencitraan belaka (kya saya dulu hihi :”>)
  3. Ngurangin kepo2 kehidupan temen2 (kadang masih nih -_-“). Kepo itu perusak. Makin dicari tau, makin penasaran gimana next nya.
  4. Kalo ada yg tulis status galau, ga usah komentar. Beri saran ketika diminta. Ga perlu nanya2 atau korek2 masalah pribadinya.
  5. Kalo meetup sama temen atau komunitas, jangan lama2. Pilah bahan obrolan. Yg baik2 aja yg diomongin ;)
  6. Kalo ngeliat atau mendengar yg aneh2/ yg ga sesuai menurut kita, jangan langsung nyinyir. Kya kita udah sempurna aja :)
  7. Manfaatin waktu untuk hal2 yg lebih baik daripada cuma ngomongin orang

Itu tips saya untuk menghindari ghibah, masih terus latihan sih, biar jadi terbiasa..

@cicifera

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s