Saya sekolah SMK di Jakarta

 

Saya sekolah SMK di Jakarta, tepatnya di SMK Telkom Sandhy Putra Jakarta. Banyak yang ga nyangka kalau saya memilih sekolah SMK. “Perempuan ambil SMK Teknik, di Jakarta pula, ngapain sih?”, mungkin begitu pikiran sebagian orang. Saya sekolah SMP di SMP N 1 Metro (SMP unggulan di daerah saya) dan dulu SMK masih dipandang sebelah mata.

Kelas 3 SMP, saya masuk kelas unggulan, anak-anaknya kompetitif sekali. Di saat teman-teman sekelas (atau lebih tepatnya se-genk) sudah punya pilihan sekolah, saya masih bingung mau melanjutkan kemana. Sebenernya cukup tenang karena saat itu masih ada sistem rayon/ prioritas untuk masuk SMA unggulan di kota saya dan nilai saya pun berpeluang untuk masuk SMA unggulan provinsi. Tapi saya ceroboh. Saya ikut teman-teman mendaftar SMA boarding-scholl di Magelang (kalian pasti tau kan ;)) tanpa mendaftar terlebih dahulu ke sekolah-sekolah lain. *sombong, kepedean, haha..*

Drama dimulai saat saya gagal tes masuk di provinsi dan SMA-SMA favorit sudah tutup pendaftaran. 

Di kelas, mayoritas siswa mendaftar ke Magelang dan hanya 5 orang yang berhasil masuk. Beberapa orang yang gagal memutuskan SMA ke Yogyakarta, beberapa orang lagi ke SMA N 2 Bandar Lampung dan sebagian besar melanjutkan ke SMA N 1 Metro. Saya? Masih belum memutuskan kemana-mana xD Teman-teman banyak yang nanya, “Fera lanjut SMA kemana?” dan saya senyum-senyum saja :D

Menjadi siswi kelas unggulan di SMP unggulan baru terasa bebannya saat itu. Dipikiran saya, “Kalo saya ga masuk SMA unggulan, malu dong sama teman-teman di kelas.” *jadi gengsian :))*

Saya banyak diam karena kecewa. Mama mengerti keadaan saya dan suatu hari mama mengajak ngobrol saya, kira-kira begini:

“Fera mau ga sekolah di SMK Telkom, anak temen mama ada yang sekolah di sana, kabarnya ikatan dinas, jadi bisa langsung kerja abis lulus dari sana.”

“Dimana ma sekolahnya?”

“Di Jakarta”

Oke ma, jawab saya dalam hati *ga pikir panjang* *anaknya lagi labil* *’panas’ karena mayoritas temen genk masuk sekolah unggulan* *manalah saya tau itu sekolah apa* :))

Papa yang dengar isyu kalo saya mau sekolah ke Jakarta stay-cool aja, ga mau ngebahas. Papa kurang setuju, papa lebih sreg kalo saya sekolah di SMA N 2 Bandar Lampung, masih gampang ngontrolnya karena cuma 2 jam dari rumah. Atau di Metro aja sekalian, haha.. Pake motor paling cuma 1o-15 menit dari rumah.

Sampai akhirnya saat makan malam keluarga, saya bilang “Pa, fera mau sekolah di Jakarta.”

Petchaaah saudara-saudaraaa! wkwkwk..

Suasana jadi canggung seketika dan papa cuma diam. Sekitar seminggu papa ga ngobrol sama saya. Padahal saya akrab sama papa, suka cerita. Melihat papa diam ya saya diam juga. Saya merasa dapat dukungan mama soalnya :D Untungnya waktu itu tante saya (adik papa) masih melanjutkan kuliah di Depok, jadi saya bisa minta tolong ditemani daftar dan tes masuk ke SMK Telkom. Tinggalnya ikut numpang di Asrama Putri Mahasiswi Lampung di Kampung Melayu. Setelah beberapa tes yang saya ikuti, saya dinyatakan lulus. Sebenernya ga nyangka juga bakal keterima masuk, waktu itu cuma mengalir aja gitu~~

Saya pulang ke Metro dan kembali lagi ke Jakarta bersama papa. Iya, papa yang belum sepenuh hati mengizinkan saya sekolah di Jakarta. Papa mengantar saya cari kos-kosan di Jakarta dan papa menemani saya membeli perlengkapan ini-itu. Udah kya orang pindahan *emang pindah sih ya*. Papa yang bantu cari kebutuhan untuk MOS (masih jamannya ospek yang nama barang bawaannya aneh-aneh). Mama ga bisa menemani saya ke Jakarta, adik saya yang bungsu masih berumur 6-7th.

Selama persiapan masuk SMK, saya masih biasa-biasa saja, pikiran seperti kosong. Tapi saya sempat protes sama papa tentang kamar kost, “Kok kamar mandinya sempit sih (2×1 meter), lantai kamarnya kayu, dindingnya triplek, ga ada jendela ke luar.” *kesal, belum terima dengan keadaan*. Papa masih diam aja :|

Walau agak jauh dari SMK Telkom (naik Kopaja 1x), di kosan ini ada kakak kelas saya waktu SMP dulu yang juga melanjutkan sekolah di SMK Telkom. Kosan ini khusus untuk perempuan dan di lantai bawah ada ibu kost yang tinggal bersama keluarganya. TV masih tv cembung dan jarang dinyalakan. Kompornya kompor sumbu. Telepon di-paralel dengan ibu kost *belum punya HP*. Kondisi awal yang kurang menyenangkan untuk anak perempuan yang pertama kali merantau *menurut saya sih..*

Akhirnya, tibalah hari terakhir papa di Jakarta…

Saya hanya mengantar papa sampai pintu gerbang. Setelah cium tangan, papa bilang “Fera nanti buka laci meja ya, papa taro sesuatu disana.” Sampai di kamar, saya segera membuka laci meja dan menemukan ini:

amanat papa cicifera
selembar kertas yang sangat bermakna <3

 

Selesai membaca, saya nangis sesenggukan. Perih hati saya, sedih. *karena dinding triplek, saya kekep muka pakai bantal, malu kalau ada yang dengar :D*

Seperti terbangun dari tidur panjang, saya langsung sadar kalau saya sekarang kost, sendirian. Sekolah di Jakarta, sendirian. Ga ada papa mama tempat cerita. Ga ada adik-adik lucu yang setiap pulang sekolah saya cium. Ga bisa minta antar papa lagi. Ga bisa makan masakan mama lagi. Sekarang cari makan sendiri, apa-apa sendiri. Harus mengurus keperluan dan keuangan saya sendiri. Tambah larut lah tangisan saya memikirkan semua itu.

Mungkin berat juga bagi papa-mama untuk melepas anak perempuan pertamanya merantau ke Jakarta :'( Maaf ya..

*hiks, tema #1minggu1cerita kali ini bikin baper!*

Tapi saya ga nyesel mengambil langkah hidup sekolah SMK di Jakarta. Selain ilmu akademis yang saya dapat, saya juga dapat pengalaman hidup yang luar biasa. Ketemu jodoh juga *eh* Sedikit yang saya sesalkan, saya ga melihat adik-adik saya bertumbuh, saya pulang setahun cuma 2x, saat liburan sekolah :( dan saya merasa kurang maksimal di pelajaran kejuruan (jadi sulit untuk ikut PMDK STT Telkom saat itu).

Sudah ah sedih-sedihnya..

Ini nih sekolah saya:

SMK Telkom Sandhy Putra Jakarta (sejak Maret 2014 berubah nama menjadi Telkom Schools) bernaung di bawah Yayasan Sandhykara Putra Telkom (sekarang menjadi Telkom Foundation). Yayasan ini didirikan oleh persatuan istri karyawan PERUMTEL (sekarang menjadi PT.Telekomunikasi Indonesia, Tbk).

Saat saya sekolah, SMK Telkom hanya ada di 5 tempat (plus 2 tempat yang baru buka):

  1. SMK Telkom SP Jakarta

Dan ada 4 Jurusan (semua Jurusan Teknik):

  1. T. Transmisi
  2. T. Switching
  3. T. Jaringan Akses
  4. T. Informatika

Nama jurusannya ga familiar ya.. Apalagi nama mata pelajarannya x)) Tapi masih ada pelajaran SMA Umum juga kok.. Kecuali Biologi :D Dari kelas 1 sudah dilakukan penjurusan. Kita memilih sendiri jurusan yang diminati saat MOS hari terakhir dan akan disesuaikan dengan hasil tes masuk. Sekarang jurusannya sudah berubah, baca di link ini infonya.

Pelajarannya seru *bikin penasaran dan mumet satu waktu, hihi..*, lab penunjang juga banyak. GOR nya besar. Guru nya ga kaku. Ada praktek kerja industri (Prakerin) di PT. Telkom sebanyak 2x. Ekstrakulikuler nya banyak dan asik-asik. Tapi biaya masuk sini tergolong mahal, worth-it sih sama apa yang didapat. Mata pelajaran jurusan udah sama dengan mata kuliah di Jurusan Teknik Telekomunikasi Telkom University ^^

Ini foto saya dan beberapa kegiatan saya di SMK Telkom Jakarta:

This slideshow requires JavaScript.

 

Ini video dokumentasi Angkatan 22 yang saya temukan di youtube:

 

Keren banget sekolahnya sekarang, udah jauh lebih berkembang.

Oiya, sekarang SMK Telkom Jakarta memberi beasiswa dan ada ikatan dinas (baca di sini). Dulu ga ada, tapi banyak perusahaan telekomunikasi yang bekerjasama dengan SMK Telkom dalam hal recruitasi. STT Telkom (Telkom University) juga memberikan jalur masuk melalui nilai rapot/ PMDK. Lulus dari sini mau langsung kerja atau mau kuliah dulu juga  bisa-bisa aja ;)

Kalo berminat masuk sekolah di sini, silakan contact SMK Telkom Jakarta/ Telkom School di:

atau datang langsung ke:

 

Terimakasih sudah membaca tulisan baper ini yaaa… :’)

 

-cicifera

 

#1minggu1cerita
#1minggu1cerita mendukung kamu untuk tetap berbagi cerita setiap minggunya ;) yuk gabung! bit.ly/why1minggu1cerita

 

 

Advertisements

34 thoughts on “Saya sekolah SMK di Jakarta

  1. Cifeeeerrr pengen mewek juga udah berkacakaca nihhh baca Surat dari bapak2 huhuhu
    Baydewey baru tau lhooo kirain cifer sma nya d lampung.. Perlu kopdar lagi kita nihhh apdet sejak Jd emak2 hahaha

    1. Iya, gw juga gitu nat, sedih euy bacanya ;(

      Hihi, smp udah cuss dari lampung xD

      Ayo banget ih! Dah lamaaa banget ya ga kopdar, terakhir kopdar masih lajang dan masih tinggal di Bandung ^^

  2. Bapeer inget alm. Bapak. Hiks
    Terimakasih info SMKnya, kang iman pun pengen idlan (anak kami) kalao sekolah formal masuk smk ajaah :)
    Blognya kece banget :*

  3. Pagi-pagi baca ini hampir saja berlinang air mata, tulisannya itu loh beneran bikin hati sedih, emang semua butuh perjuangan ya, semua udah ada yang atur, tinggal kita gimana menyikapinya.. saluuuuttt cifeer bisa bergulat di ibu kota sendirian

  4. cifeeerrr.. wah tiba2 aku merasa punya relationship tersendiri denganmu.. soalnya aku kerja di Universitas Telkom dulu di IT Telkomnya sih jadi aku sedikit familiar dengan Telkom Foundation..

    btw terharu banget baca tulisan ayahnyaaa.. so sweet dan lovable syekaleee~~

    1. Oiya?? Waaa.. Ternyata kita terkoneksi ya teh 🙆💞 Senangnya~~

      Aku dulu ngebet teh masuk STT Telkom, sampe rela masuk P2Pro STT Telkom dulu 1th sambil coba tes masuk STT Telkom tahun berikutnya.. Pernah jadi anak Sukabirus teh, kosan Gedong4, wkwkwk.. Tapi ga lolos juga, haha.. Malah berjodoh sama Unpad, jadi junior nya teh @ajengsekar, hihi ^^ *Ah, jadi terkenang masa lalu.. 😝

      Suamiku dulu D3 dan S1 nya disana teh, ambil Teknik Telekomunikasi.. Tapi lulus sarjana doi malah sekolah penerbangan, hehe..

      1. Ihhh aku pun pernah ngekos di gedong4 hahahaa green kosan soalnya banyak tumbuhan rambat aku syukaaa

        Wah suaminya siapa? Angkatan brp? Suamiku jg lulusan STT angk 2003 tp ambil informatika

        😍😍😍

      2. Ahahaha, ya ampun teh, ternyata sama ya 😆😆 Eh IF 2003 barengannya Deniar atau Bagus Rully ga ya? Mereka blogger batagor.net 😁 Selain TT, temen SMK ku juga banyak teh yang ambil D3 atau S1 IF 2005.. Kalo suamiku D3 TT 2005 dan Ext TT 2009, namanya Adiyanto Pamungkas 😉 Senengnyaaa, jadi nyambung gini obrolan, haha 😝

      3. APUAAAHHH… SUAMIMU ADIYANTO PAMUNGKAS *GA SHANTEI*

        ya ampyuunnn.. coba tanyain kenal ga sama teh opi SPM deh.. wakakakakak dunia ini sempitttt :D :D

      4. HAHAHA sempit dunia 😂😂

        Udah ku tanyain, dia masih inget teh, hahaha 😂😂

        Aku juga tau teh kalo dulu dia pernah magang di STT Telkom, bareng Andien (senior di SMK Telkom). Eh ternyata di divisi nya teh Opi ya, wkwkwk..

  5. Pingback: Ambil Langkah Pertama! | cicifera

  6. Pingback: Jadi, untuk apa upacara bendera? | cicifera

  7. Pingback: Minyak Goreng Baik, Dikit Nempel di Masakan - @cicifera

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s